10 Kota-kota Kuno Yang Hilang di Dunia

7:41 AM


Orang-orang percaya bahwa Kota-kota yang Hilang adalah daerah yang pernah dihuni sekali waktu. Banyak dari kota tersebut hilang dikarenakan oleh bencana alam atau memang sengaja ditinggalkan sepenuhnya. Mungkin masih banyak kota-kota kuno yang belum ditemukan oleh para ilmuwan. Berikut adalah beberapa Kota-kota Hilang di Dunia yang ditemukan.

Machu Picchu (Peru)

Machu Picchuis sebuah situs Inca pra-Columbus yang terletak 2.430 meter (7.970 kaki) di atas permukaan laut. Kota ini terletak di pegunungan, di atas Lembah Urubamba di Peru, 80 kilometer (50 mil) barat laut dari Cuzco dan berada sekitar Sungai Urubamba mengalir. Kebanyakan arkeolog percaya bahwa Machu Picchu dibangun sebagai real estate untuk kaisar Inca Pachacuti (1.438-1.472).

Machu Pichu
Photo Machu Pichu by Charlesjsharp CC BY-SA / Wikimedia
Sering disebut sebagai "Kota Hilang Suku Incas", mungkin ikon paling akrab di Dunia adalah Inca. Salah satu teori yang paling awal tentang tujuan dibangunnya benteng oleh Hiram Bingham, bahwa itu adalah tempat kelahiran tradisional dari "Virgins of the Suns" suku Inca. Penelitian yang dilakukan oleh para sarjana, seperti John Rowe dan Richard Burger, telah meyakinkan sebagian besar arkeolog bahwa Machu Picchu adalah real estate dari kaisar Inca, Pachacuti.

Ancient Pueblo (Amerika)

Orang terdahulu dari Pueblo atau leluhur Puebloans adalah budaya asli Amerika kuno berpusat pada daerah yang memilki empat sudut dari Amerika Serikat, yang terdiri dari selatan Utah, utara Arizona, barat laut New Mexico, dan bagian yang lebih rendah dari Colorado. Kelompok budaya telah sering disebut dalam arkeologi sebagai Anasazi, meskipun istilah ini tidak disukai oleh masyarakat Puebloan modern.

Photo Pueblo by Lorax CC BY-SA / Wikimedia
Kata Anasazi adalah Navajo untuk "Ancient Ones". Arkeolog masih berbeda pendapat saat ini tentang budaya yang muncul, tetapi konsensus saat ini, berdasarkan terminologi yang didefinisikan oleh Klasifikasi Pecos, menunjukkan kemunculan mereka sekitar 1200 sebelum Masehi, selama Era archaeologically Basketmaker II. Dimulai dengan eksplorasi awal dan penggalian, para peneliti percaya bahwa Puebloans Kuno adalah nenek moyang dari bangsa Pueblo modern.

Teotihuacan (Meksiko)

Kota Hilang Teotihuacan adalah sebuah situs arkeologi yang sangat besar di Cekungan Meksiko, yang berisi beberapa struktur piramida terbesar dibangun di Amerika pra-Columbus. Terlepas dari struktur piramida, Teotihuacan juga dikenal untuk kompleks perumahan yang besar, The Avenue of the Dead, dan banyak warna-warni, serta mural terawat baik.

Photo Teotihuacan by Jackhynes / Public  / Wikimedia
Nama asli dari kota ini tidak diketahui, tetapi muncul dalam teks-teks hieroglif dari wilayah Maya sebagai puh, atau "Place of Reeds". Hal ini menunjukkan bahwa Maya dari periode klasik dipahami sebagai Teotihuacan Tempat Reeds serupa dengan permukiman Postclassic Meksiko Tengah, yang mengambil nama Tollan, seperti Tula-Hidalgo dan Cholula.

Pompeii (Italia)

Pompeii adalah Kota Romawi kuno yang hancur dan terkubur, dekat Naples yang modern di wilayah Italia Campania, di wilayah comune Pompei. Seiring dengan Herculaneum, Pompeii hancur dan sepenuhnya terkubur selama bencana letusan gunung berapi panjang Gunung Vesuvius selama rentang dua hari di 79 masehi.

Photo Pompeii by Kim Traynor CC BY-SA / Wikimedia
Pompeii terkubur letusan hingga 4 sampai 6 meter oleh abu dan batu apung, dan kota itu hilang selama hampir 1.600 tahun sebelum penemuan kembali tanpa sengaja sekitar 1592. Sejak itu, penggalian yang telah memberikan wawasan rinci yang luar biasa dalam kehidupan sebuah kota di puncak Kekaisaran Romawi.

Memphis (Mesir)

Kota Hilang Memphis adalah ibukota kuno Aneb-Hetch, nome pertama di hilir Mesir. Reruntuhannya terletak dekat kota Helwan, selatan Kairo. Sejarah Memphis berhubungan erat dengan negara itu sendiri. Kejatuhan yang diyakini disebabkan oleh hilangnya makna ekonomis di zaman kuno akhir, menyusul maraknya pesisir Alexandria.

Photo Memphis by Sebi / Public / Wikimedia
Dari segi religius secara signifikan berkurang setelah ditinggalkannya agama kuno setelah Edict dari Tesalonica. Memphis memiliki beberapa nama dalam sejarahnya selama hampir empat ribu tahun. Nama Kuno Mesir adalah Inebou-Hedjou, dan kemudian, Ineb-Hedj (diterjemahkan sebagai "dinding putih"), karena benteng megah dan crenellations.

Lepcis Magna (Libia)

Leptis Magna juga dikenal sebagai Lectis Magna juga disebut Neapolis, adalah kota yang menonjol dari Kekaisaran Romawi. Reruntuhan terletak di Al Khums, Libya, 130 km sebelah timur dari Tripoli, di pesisir pantai dimana Lebda Wadi bertemu laut. Situs ini merupakan salah satu reruntuhan Romawi yang paling spektakuler dan murni di mediterania.

Photo Lepcis Magna by SashaCoachman CC BY-SA / Wikimedia
Kota hilang ini telah ditemukan oleh koloni Phoenician sekitar tahun 1100 sebelum masehi, meskipun tidak mencapai keunggulan sampai menjadi kekuatan utama Carthage di Laut Mediterania pada abad ke-4 sebelum masehi (SM). Kota Ini tetap menjadi bagian dari wilayah kekuasaan Carthage sampai akhir Perang Punic ketiga di 146 SM dan kemudian menjadi bagian dari Republik Romawi, meskipun dari sekitar 200 SM dan seterusnya, kota itu untuk maksud dan tujuan kota mandiri.

Angkor Wat (Kamboja)

Photo Angkor Wat  by Charles J Sharp CC BY-SA / Wikimedia
Kota Hilang Angkor adalah wilayah Kamboja yang menjabat sebagai kursi dari kerajaan Khmer, yang berkembang dari sekitar abad kesembilan sampai abad ketiga belas. Kata Angkor ini berasal dari bahasa Sanskrit nagara, yang berarti "kota". Periode Angkorian dimulai sekitar tahun 802 , ketika Raja Khmer Hindu Jayavarman II menyatakan dirinya sebagai "raja universal" dan "raja dewa", sampai 1431, ketika penjajah Ayutthayan memecah ibukota Khmer, menyebabkan penduduknya bermigrasi ke selatan ke daerah Phnom Penh.

Candi-candi dari wilayah Angkor lebih dari seribu, mulai skala dari tumpukan puing-puing batu bata mencolok tersebar melalui sawah ke Angkor Wat yang megah, dikatakan monumen keagamaan tunggal terbesar di dunia.

Sigiriya (Sri Lanka)

Sigiriya (batu Singa) adalah sebuah benteng batuan kuno dan istana terletak di Kabupaten Matale pusat Sri Lanka, dikelilingi oleh sisa-sisa jaringan yang luas kebun, waduk, dan struktur lainnya. Sigiriya juga terkenal karena lukisan kuno (lukisan dinding), yang mengingatkan pada Gua Ajanta India.

Photo Sigiriya by Bernard Gagnon CC BY-SA / Wikimedia
Sigiriya dibangun pada masa pemerintahan Raja Kassapa I (477-495). Pada sekitar tahun 477 , Pangeran Kasyapa merebut tahta dari Raja Dhatusena, menyusul kudeta dibantu oleh Migara, keponakan raja dan komandan tentara. Kasyapa, putra raja dengan permaisuri non-kerajaan, merebut pewaris sah, Moggallana, yang melarikan diri ke India Selatan.

Persepolis (Iran)

Kota Hilang Persepolis adalah ibukota seremonial dari Kekaisaran Achaemenid (ca. 550-330 SM). Persepolis terletak 70 km timur laut dari kota modern Shiraz di Provinsi Fars Iran. Di Persia kontemporer, situs ini dikenal sebagai Takht-e Jamshid (Tahta Jamshid) dan Parseh. Untuk orang-orang Persia kuno, kota ini dikenal sebagai Parsa, yang berarti "Kota Persia".

Petra (Yordania)

Photo Petra by Carlalexanderlukas CC BY-SA / Wikimedia
Petra adalah kota bersejarah dan arkeologi di Gubernuran Ma'an-Yordania, yang memiliki arsitektur batu dipotong dan sistem air saluran. Didirikan sekitar tahun abad 6 SM sebagai ibu kota Nabataeans. Kota ini terletak di lereng Gunung Hor di baskom antara gunung-gunung yang membentuk sayap timur Araba (Wadi Araba), lembah besar yang berjalan dari Laut Mati sampai Teluk Aqaba. Situs ini masih belum diketahui oleh dunia Barat sampai 1812, ketika diperkenalkan oleh Swiss explorer Johann Ludwig Burckhardt.

Back to top